id.llcitycouncil.org
Ilmu

Teori Evolusi Awalnya Diciptakan oleh Ilmuwan Muslim

Teori Evolusi Awalnya Diciptakan oleh Ilmuwan Muslim


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Muslim ilmuwan, Al-Tusi, mengemukakan teori dasar evolusi spesies hampir 600 tahun sebelum Charles Darwin lahir.

Sejarah sains penuh dengan pahlawan tak dikenal yang berhutang banyak pada kita. Beberapa di antaranya populer karena budaya Barat, tetapi ilmuwan Muslim khususnya jarang jika pernah dipertimbangkan. Nasir al-Din al-Tusi adalah salah satunya. Dia adalah seorang ilmuwan Persia, arsitek, astronom, ahli biologi, matematikawan, filsuf, dokter, ahli kimia, fisikawan, dan teolog. Dia berpengalaman dalam banyak bidang dan membuat kemajuan signifikan dalam hidupnya.

[Sumber Gambar:Wikipedia]

600 tahun sebelum Charles Darwin lahir

Saat ini Al-Tusi menjadi populer karena teori evolusinya yang terkenal milik Charles Darwin. Sebenarnya, Darwin bukanlah orang pertama yang memahami evolusi.

Seperti kita ketahui, Al-Tusi, lahir di Khorasan abad pertengahan atau timur laut Iran pada tahun 1201 dan memulai studinya pada usia dini. Dalam karyanya disebut Akhlaq-i-Nasri, Tusi mengemukakan teori dasar evolusi spesies hampir 600 tahun sebelum Charles Darwin lahir.

[Sumber Gambar:Wikimedia]

Organisme yang dapat memperoleh fitur baru lebih cepat lebih bervariasi

Menurut buku-bukunya, Al-Tusi mengawali teori evolusinya dengan alam semesta dulu terdiri dari unsur-unsur yang sederajat dan serupa. Bagi Tusi, kontradiksi internal mulai bermunculan, akibatnya beberapa zat mulai berkembang lebih cepat dan berbeda dari zat lainnya.

Kemudian dia menjelaskan bagaimana unsur-unsur berevolusi menjadi mineral, lalu tumbuhan, lalu hewan, dan kemudian manusia. Tusi kemudian menjelaskan bagaimana variabilitas herediter merupakan faktor penting bagi evolusi biologis makhluk hidup:

"Organisme yang dapat memperoleh fitur baru lebih cepat lebih bervariasi. Hasilnya, mereka memperoleh keunggulan dibandingkan makhluk lain. [...] Tubuh berubah sebagai akibat dari interaksi internal dan eksternal."

[Sumber Gambar:Wikimedia]

Tusi membahas bagaimana organisme mampu beradaptasi dengan lingkungannya:

"Lihatlah dunia hewan dan burung. Mereka memiliki semua yang diperlukan untuk pertahanan, perlindungan, dan kehidupan sehari-hari, termasuk kekuatan, keberanian, dan alat [organ] yang tepat [...] beberapa dari organ ini adalah senjata nyata, [.. .] Sebagai contoh, tanduk-tombak, gigi dan cakar-pisau dan jarum, kaki dan kuku-gada. Duri dan jarum pada beberapa hewan mirip dengan anak panah. [...] Hewan yang tidak memiliki alat pertahanan lain (seperti rusa dan rubah) melindungi diri mereka sendiri dengan bantuan terbang dan licik. [...] Beberapa dari mereka, misalnya, lebah, semut, dan beberapa spesies burung, telah bersatu dalam komunitas untuk melindungi diri mereka sendiri dan saling membantu. "

Tusi mengenali tiga jenis makhluk hidup: tumbuhan, hewan, dan manusia. Dia berkata:

“Hewan lebih tinggi dari tumbuhan, karena mereka mampu bergerak secara sadar, mencari makan, mencari dan memakan hal-hal yang berguna. [...] Ada banyak perbedaan antara spesies hewan dan tumbuhan, [...] Pertama-tama, kerajaan hewan lebih rumit. Selain itu, akal adalah ciri hewan yang paling bermanfaat. Karena alasan, mereka dapat mempelajari hal-hal baru dan mengadopsi kemampuan baru yang tidak melekat. Misalnya, kuda terlatih atau elang pemburu berada di titik yang lebih tinggi perkembangan di dunia hewan. Langkah pertama kesempurnaan manusia dimulai dari sini. "

Tusi juga menjelaskan bagaimana manusia berevolusi dari hewan maju:

"Manusia seperti itu [mungkin kera antropoid] hidup di Sudan Barat dan penjuru dunia yang jauh. Mereka dekat dengan hewan karena kebiasaan, perbuatan, dan perilaku mereka. [...] Manusia memiliki ciri-ciri yang membedakannya dari makhluk lain, tetapi ia memiliki ciri-ciri lain yang menyatukannya dengan dunia binatang, kerajaan tumbuhan atau bahkan dengan benda mati. [...] Sebelum [penciptaan manusia], semua perbedaan antara organisme berasal dari alam. Langkah selanjutnya adalah terkait dengan kesempurnaan spiritual, kemauan, pengamatan dan pengetahuan. [...] Semua fakta ini membuktikan bahwa manusia ditempatkan di tengah-tengah anak tangga evolusi. Menurut sifatnya yang melekat, manusia berhubungan dengan makhluk yang lebih rendah, dan hanya dengan bantuan kemauannya dia bisa mencapai tingkat perkembangan yang lebih tinggi. "

Anda dapat menonton mini-dokumenter tentang dia untuk mendapatkan lebih banyak informasi dengan teks bahasa Inggris di sini.

LIHAT JUGA: Evolusi Perencanaan Kota

Ditulis oleh Tamar Melike Tegün


Tonton videonya: Sejarah Kamera


Komentar:

  1. Allister

    Kamu tidak benar. Saya yakin. Email saya di PM.

  2. Muktilar

    Terima kasih untuk penjelasannya. Saya tidak mengetahui ini.

  3. Kelsey

    Di dalamnya ada sesuatu yang juga bagi saya tampaknya itu adalah ide yang bagus. Saya setuju denganmu.

  4. Harold

    You commit an error. Mari kita bahas.

  5. Jibril

    Topik yang tak tertandingi, saya menyukainya))))

  6. Gunris

    Saya sepenuhnya membagikan sudut pandangnya. Saya pikir ini adalah ide yang bagus. Sepenuhnya setuju dengannya.

  7. Maverick

    Dikatakan dengan baik.

  8. Kijar

    Ini adalah informasi yang sesuai dan sangat berguna

  9. Shipton

    Saya siap menempatkan tautan Anda di situs web saya, saya sangat menyukai materi Anda.

  10. Yagil

    Sekarang saya tidak dapat mengambil bagian dalam diskusi - tidak ada waktu luang. Segera saya pasti akan mengungkapkan pendapat.



Menulis pesan